September 16, 2010

~::salam lebaran::~

allahu akbar..
allahu akbar..
allahu akbar..



syukur telah lewati syawal ke 7 hari ni..hampir genap seminggu kita menyambut lebaran tanda kemenangan menahan nafsu sebulan di bulan penuh keberkatan~Ramadhan..bulan yang penuh tarbiyah, bulan turunnya manual panduan kita hari ini, bulan yang terselit malam lailatulqadr..masyaAllah banyak sungguh keindahan bulan Ramadhan..semoga sebulan beramal di bulan Ramadhan, setiap amalan kita dihisab dan dihitung dalam perhitunganNya..cuma berapa ramai diantara kita merasai kehilangan berlalunya bulan ini..

mengingat kini kita sedang melewati keindahan syawal..rakan-rakan yang berkesempatan pulang beraya bersama keluarga tercinta pastinya syawal yang disambut terasa indah..tapi buat rakan-rakan yang merasai kehadiran syawal di bumi asing, jauh dari keriuhan sanak saudara, jauh dari kemeriahan sambutan syawal yang sebenar pastinya syawal yang mendatang menggamit detik yang penuh kepiluan tatkala laungan takbir kedengaran di hening subuh..

Allah memberi peluang kesempatan syawal kali ini disambut dibumi asing sendiri tanpa berkesempatan mencium tangan memohon ampun dan maaf dari ayahbonda seperti syawal sebelumnya..ternyata sambutan syawal tanpa mereka yang bergelar ayahbonda dan saudara terasa hambar..di pagi hari raya tiada yang dapat nafikan kesayuan tatkala mendengar dayunya suara takbir memuji Ilahi..ingatan lantas terus terkenang 'mereka' disana..tapi perjuangan harus diteruskan..teringat kata-kata sang ibu,"raya cuma sehari tapi segulung ijazah kekal buat selamanya"...untuk itu kaki terus kuat melangkah..biar syawal yang disambut itu hambar demi perjuangan yang belum selesai..

syukur dalam kesayuan menyambut syawal di rantauan banyak yang dipelajari..benarlah dijadikan sesuatu keatas kita semuanya atas nama dan sifatnya yang maha pemurah lagi maha penyayang..maka apapun yang berlaku semunya dirasakan bagaikan tarbiyah dari sang Rabbi..terasa ukhwah yang terjalin mampu mengubati kerinduan buat keluarga tercinta di Malaysia..terasa kehadiran mereka yang bergelar saudara di sisi dengan ikatan ukuwah yang terjalin walaupun hakikat sebenar pertalian yang ada cumalah pertalian akidah dan tauhid yang sama..ternyata kekuatan pertalian itu mampu kesunyian tanpa mereka disisi..syukur dipertemukan dengan mereka..syukur mampu merasai indahnya berkongsi persamaan dalam pertalian akidah..

namun dalam kemeriahan menyambut meriahnya syawal sebagai tanda kemenangan terdetik dihati berapa ramai yang masih merasai indahnya pentarbiyahan Ramadhan..berapa ramai lagi yang masih mampu menyuburkan kembali kemuliaan Ramadhan itu..tapi manusia itu sifatnya pelupa makanya perlu sentiasa diperingati..moga-moga kita dipertemukan dengan rakan-rakan yang akan sentiasa memperingatkan kita dalam kita kelalaian..moga dalam keindahan lukisan alam yang penuh dengan dugaan dan ujian kita sentiasa waspada dalam mengatur gerak kaki..

Hidup tidak selalunya indah
Langit tak selalu cerah
Suram malam tak berbintang
Itulah lukisan alam
Begitulah aturan Tuhan

Jadilah rumput nan lemah lembut
tak luruh dipukul ribut
Bagai karang didasar lautan
Tak terusik dilanda badai

Dalam sukar... hitunglah kesyukuranmu
Dalam senang... awasi kealpaanmu
Setitis derita melanda
Segunung KurniaanNya

Usah mengaharpkan kesenangan
Dalam perjuangan perlu pengorbanan
Usah dendam berpanjangan
Maafkan kesalahan insan

Dalam diam... taburkanlah baktimu
Dalam tenang... buangkanlah amarahmu
Suburkanlah sifat sabar
Dalam jiwamu itu
Di dalam jiwamu itu

video

July 25, 2010

~~~@*@~~~

Dalam sinaran terik panas mentari musim panas, kadang-kadang diri mengeluh lantaran sinaran yang menghangatkan...

Dalam kedinginan salju musim dingin, kadang-kadang diri merungut lantaran kedinginan yang menggigit..

Dalam kesibukan diri menghadapi ujian semester akhir, kadang-kadang diri merintih lantaran gagal memberikan jawapan yang menepati kehendak soalan...

Dalam ketelitian mengatur tari hidup, kadang-kadang diri merasa tidak wajar tatkala kepincangan datang bertamu..

Lantas diri tertanya-tanya bila kita akan mensyukuri nikmatNya??

Hanya apabila nikmatNya menyenangkan kita, melunaskan semua kehendak kita maka tatkala itu baru kalimah “syukur” diungkap??

Hanya setelah semua keinginan dan kesempurnaan tercapai maka baru diri menyedari hakikat penciptaan??

ALPA


Kita alpa sebagai “HAMBA” , semua rahmat yang terbentang walau sedikit malah walau sekelumit cuma semuanya atas kasih dan sayangnya Dia pada diri yang bergelar HAMBA..

Kita alpa hakikat penciptaan kita. Kita lupa apa yang tertera dalam lembaran manual kehidupan kita, lantaran apa kita dicipta. Bukan untuk merasai semua kenikmatan dunia, bukan jua untuk meraih semua kebahagiaan disini..

Kita alpa nikmat kemanisan yang dianggap biasa-biasa yang kita perolehi saban hari..

MAKA

Maka tatkala diri diuji dengan sedikit kesusahan, kita hampir-hampir terlupa dengan semua kenikmatan yang telah dikecapi.

Maka tatkala diri merasa tidak adil diuji sebegitu dan sebegini, kita hampir-hampir menghukum pada yang tidak selayaknya.

Hanya hati yang benar memahami akan merasa;

Suka dalam duka,
Gentar dalam lara...


Hanya diri yang memahami akan merasa;

Manis dalam payah,
Tawa dalam sepi....

July 15, 2010

**Di siNI**

subhanallah..begitu pantas masa berlalu..diam tak diam hampir 5bulan kehidupan dibumi orang ini telah ditempuhi..kenang kembali begitu banyak pahit dan manis yang telah dilalui dan dipelajari..alhamdulillah diatas rahmat kasihNya yang maha luas lagi agung segalanya berjaya dilalui walaupun terasa arus yang ditongkah begitu kuat menghentam diri..hampir 5 bulan disini diri terasa matang dengan ujian yang ditempuh..

INDAHNYA HIDUP BERSYARIAT;

melihat mereka yang hidup tanpa pegangan agama terasa nikmat iman yang tersemat dalam diri begitu bermakna...berpeluang mengikuti gassyuku di yuzawa saat diri baru bergelar sebagai pelajar gidai..malam pertama kami diadakan aktiviti yang sangat digemari oleh mereka disini~nomikai~...kali pertama diri menyertai aktiviti sedemikian terasa diri canggung untuk bergaul dengan mereka..terkejut,terkedu malah terkesima seketika saat diri ditawar minuman yang semestinya haram untuk mereka yang bergelar Islam..apa alasan yang harus diberi??saya tak minum??saya tak suka air ni??air ni x tak sihat??akhirnya teringat kata-kata kakak usrah sewaktu di malaysia dulu.."nihonjin memang suka bertanya,jadi kalau nak senang cakap je kami sama no meirei desu(arahan drpd yang maha Khalik)"..akhirnya jawapan itu yang diberi..mereka kagum dengan keteguhan kita..alhamdulillah ujian pertama telah berjaya ditempuh..melihat mereka yang khayal saat air haram itu telah berjaya mengusai diri mereka,lantas diri yang tak pernah merasa ini terfikir apa perasaan mereka ketika itu??terdetik untuk bertanya kepada rakan yang tidak begitu menggemari kelazatan minuman sake itu..katanya,"mondai ga attara sake wo nomu to sugu wasureru yo(kalau ada masalah minum je sake masalah tu kte akan lupa)"..begitu rupanya pemikiran mereka..keesokkan harinya,saya melihat mereka yang semalamnya galak meneguk sake hingga gagal mengawal diri,lemah tak bermaya..pelik??kenapa tak bermaya bukan semalam semua masalah mereka telah dilupakan??lalu saya pun memberanikan diri bertanya kepada mereka..lalu jawapan mereka,"atama ga itai..nomi sugi kara(terlebih minum)"..rupanya terlebih minum air yang dianggap boleh menenangkan diri akan menyebabkan diri lemah tak bermaya keesokkannya..itukah ketenangan dan jalan penyelesaian yang dicari??masalah tetap disitu dan diri menjadi lemah keesokkannya..terasa pegangan Islam yang akan berbalik kepada yang maha berkuasa saat diri ditimpa kesusahan yang menggunung lebih mengindahkan..terasa saat kepala yang selalu berada diatas sujud menghadapNya menyamai paras telapak kaki begitu lebih mententeramkan hati..kita punya Allah tempat mengadu segalanya..sedangkan mereka terumbang ambing tidak tahu mencari siapa ketika badai melanda diri alangkah indahnya nikmat itu seandainya mereka memahami..alangkah indahnya nikmat itu seandainya mereka memahami..

HANYA PADA DIA SEGALA PERGANTUNGAN;

seorang diri saat kali pertama melangkah diri ke bilik jikken tanpa teman seagama sebahasa disisi benar-benar menduga diri..Allah duga diri dengan jikken pertama yang paling susah~powerelektronik~..terasa diri benar-benar terasing apabila kali pertama jikken bersama nihonjin dan terpaksa melakukan semuanya sendiri..teringat nikmat di JAD dulu setiap kali jikken papa wada akan sentiasa membantu..ada je yang tak faham semuanya papa wada akan buat..disini keadaan sungguh berbeza..semuanya perlu dibuat sendiri malah TA hanya akan menerangkan tajuk dan tema jikken selebihnya semuanya diatas kaki sendiri..terasa kesusahan itu amat payah dihadapi..untuk mengadu pada teman seperti selalu,mereka tiada disisi ketika itu..segalanya hanya pada Allah..terasa pergantungan pada Allah itu adalah segalanya ketika itu..syukur walaupun payah semuanya berjaya ditempuhi..kini alhamdulillah segalanya semakin mudah ditempuhi..walaupun mereka berbeza dari segi pakaian dan pegangan mereka sentiasa membantu..walaupun diri sendirian tapi Allah tampilkan mereka yang tak pernah jemu membantu..walaupun diri terpaksa bersungguh-sungguh mencari hinggakan adakalanya terasa seperti hidung tak mancung pipi yang tersorong-sorong untuk mendapatkan secebis ilmu..syukur atas nikmat Tuhan..teringat ayat yang sering diulang berkali-kali dalam surah Ar-Rahman..maka nikmat tuhan kamu yang manakah kamu dustakan..syukur

MENDEKATI SI DIA;

andai dulu saat berada di negara sendiri peluang-peluang menyertai program perihal keagamaan jarang disertai..alasan yang sering diberi ialah balik rumah..peluang mencari ilmu akhirat tersia begitu saja..kini saat diri terasing jauh di negara yang pegangan Islam hanya segelintir yang mengamalkan, terasa ilmu agama itu begitu bermakna..lebih-lebih lagi bila melihat diri mereka yang sering hilang terumbang-ambing dibawa arus kehidupan tanpa pegangan agama..mempelajari imlu berkaitanNya begitu menyenangkan diri saat diri yang saban hari diasak dengan ilmu dunia sepanjang hari..terasa indah bila duduk dalam halaqah membincangkan isu dan topik berkaitan akhirat...

Alhamdulillah Ya Allah..banyak sungguh diri ini pelajari..indah sungguh tarbiyahMu...walaupun jauh terasa semakin dekat denganMu...benarlah kata orang apabila diri berjauhan dengan segala kesenangan dan kemudahan saat itulah diri akan lebih matang...syukur...

May 28, 2010

~syukur atas rahmat kasihMu~

Semakin lama menjalani kehidupan di bumi ini, ditanah yang begitu asing ni, semakin diri matang mengerti erti rona kehidupan. Alhamdulillah rupanya saya tak sendirian disini. Allah timpakan dengan dugaan yang berat, Allah sertakan juga selimut kasih sayangNya. Allah duga dengan kesusahan menimba ilmu disini dengan lambakan subjek yang perlu diambil, Allah kurniakan juga senior2 yang tak jemu sudi membantu, rakan2 sekelas walaupun tak seagama dan penampilan yang jauh berbeza, mereka tak lokek berkongsi ilmu. Alhamdulillah semuanya dibawah rahmatNya. Cantik sungguh penyusunan Allah aturkan. Terkadang semangat luntur kerana lemahnya diri. Allah tidak terus biarkan diri terus kalah berjuang, disertakan juga mereka yang tak pernah putus-putus meniup dan menyemarakan kembali semangat yang kian luntur. Syukur dikurniakan seorang ratu yang tak jemu sudi mendengar dan memberi nasihat. Terima kasih wahai ibuku. Walaupun jarak memisahkan namun diri ini tak pernah jauh dari nasihat dan doronganmu. Diri ini sentiasa melangkah bersama doa dan restumu. Kerana kasihnya Allah, disertakan juga bersama seorang pembakar semangat. Seseorang yang menjadi pemangkin dan penggerak untuk kaki melangkah menuju cita. Terima kasih pak su kerana sentiasa menjadi pembakar dan penggerak diri. Email kiriman paksu sentiasa tersimpan kukuh dlm inbox dan diulangbaca tatkala diri terasa kuatnya dugaan yang dihadapi. Alhamdulillah rahmat kasih Allah meluas terbentang tatkala diri sangat terkilan kerana tak dapat menghadiri hari-hari bahagia satu2 nya kakak yang ada. Syukur kurniaan kasih Allah dirasakan bertambah meluas tatkala diri dihambat kesedihan bila diri sendirian disini, tidak bersama mereka yang disana yang sedang meraikan detik bahagia sang kakak. Walaupun diri terpisah jauh, takdir menentukan saya gagal menghadiri kesemua majlis yang berkaitan sang kakak dari bertunang hinggalah saat dirinya menjadi milik orang lain. Allah duga dengan diri berkelana sendirian disini tatkala detik yang hanya dilalui sang kakak hanya sekali cuma. Allah uji dikala diri baru je melebarkan langkah ke sini, mereka disana sedang sibuk mempersiapkan sebuah majlis perkahwinan. Hanya Allah yang benar mengetahui kesedihan sang adik yang tak dapat menghadiri perkahwinan satu-satunya sang kakak yang ada. Syukur bila melihat kembali dugaan yang diuji, Allah tak terus membiarkan diri melara dalam kedukaan. Cuba merelakan dan redha yang berlaku hati belajar untuk menghadapi segalanya. Semoga hati terus kuat menempuh dugaan. Satu dugaan menjengah 1000 selimut kasih rahmatnya disertakan. Alhamdulillah. Dari kejauhan saya doakn semuanya disana selamat semuanya. Doa saya sentiasa mengiringi diri kakak tercinta. Moga segalanya dipermudahkan. Biar saya tiada bersama dirimu, wahai kakak tercinta doa saya sentiasa mengiringi kamu. Biarlah kita berjauhan dikala hari bahagia kamu semakin menjengah. Saya redha semuanya.


May 20, 2010

coretan buat insan teristimewa

lama benar tinta insyirah terbiar tak ter'update'...

pejam celik masa semakin pantas berlalu meninggalkan yang terpingga terus ketinggalan dibelakang. Diam tak diam hampir 2 bulan kehidupan di bumi sakura ini telah pun berlalu. banyak yang tersirat disebalik tersurat kehidupan seharian. disini saya diajar erti ketabahan yang sebenarnya. akhir-akhir ni terasa diri benar-benar lemah. entah kemana menghilangnya semua suntikan kata-kata semnagat yang dibawa bersama tatkala diri melangkah meninggalkan insan tersayang disana. entah kemana terbangnya kekuatan diri yang dididik dan dipupuk hampir 3 tahun menjalani kehidupan di JAD.

mujurla dalam kabur mencari kembali kata-kata yang menghilang, lemah dalam mencari segala kekuatan yang terbina dulu hadir insan yang tak pernah putus memberi dan menyuntik kembali bunga-bunga kekuatan, kuntum-kuntum ketabahan demi mengejar impian yang telah lama terbina dalam diri. seorang insan yang sukar untuk melindungi sesuatu pun darinya. insan yang tak pernah jemu memberi dan menghulur. terasa kehadiran insan itu penuh keistimewaan.

dikala kesakitan menjengah,
insan itu bisa menjadi penawar penyembuh segala kesakitan,
dikala kesepian menjengah,
insan itu tak pernah jemu menghiburkan menghangatkan kembali suasana,
dikala kesempitan menjengah,
insan itu tak pernah sulit menghulurkan,
dikala gembira menjengah,
insan itu tak pernah jemu untuk turut tersenyum bersama,
dikala kejayaan dikecapi,
insan itu sentiasa mengucap kata syukur memanjatkan ke hadrat Ilahi,
dikala kedukaan menjengah,
insan itu tak pernah henti menyuntik kembali kata-kata pembakar....

sungguh kehadiran insan itu membawa bersama 1000 rahmat dari yang esa. hari ini ketika ini dikala saya kesedihan, semangat pudar ditelan kekuatan yang semkin pudar, insan itu sentiasa mengingatkan kembali tujuan dan matlamat diri membakar kembali semangat untuk terus berjuang. hari ini ketika ini disaat diri kesepian, hilang dibumi asing yang terlalu sukar ditempuhi, insan itu kembali menuturkan kata-kata perangsang yang memekarkan kembali benih-benih perjuangan diri.

pernah jua saya cuba memendamkan segalanya..cuba untuk tidak menuturkan kepada sesiapapun..insan itu berjaya menemui segalanya. insan itu walau dikejauhan, hanya melihat pada bulan yang sama dan dinaungi dengan langit yang sama tapi terpisah beribu jarak terasing, dengan lautan yang terbentang,segalanya bukan penghalang untuk menghidu segala yang diperselindungkan.

wahai insan yang sungguh teristimewa,
hadirmu membawa bersama 1000 rahmat dari Ilahi,
walau jauh diri terpisah jarak beribu batu,
kehadiranmu tetap dapat dirasai,
masih terasa kehangatan tanganmu yang sentiasa membelai,
walau hanya melihat pada bulan yang sama,
masih terngiang suaramu memanggil diri ini,
walau hanya dinaungi langit yang serupa,
masih terdengar tutur ikhlas katamu memberi nasihat,
walau hanya suara yang didengari penghubung diri,
masih lagi diri dihujani teguran memperbetulkan setiap kesalahan...

tinta ini khas dicoret buat mama tercinta..disaat diri dikejauhan mama sentiasa mengingatkan diri tak keseorang disini, disaat diri tewas dengan segala bebanan, mama kembali meniup semangat juang agar tidak terus pudar, disaat diri hilang tempat mengadu, mama sentiasa menjadi pendengar setia, disaat diri khilaf menilai, mama kembali menegur..

syukur dikurniakan insan teristimewa itu. tiada pengganti buat insan teristimewa itu di alam ini. semoga dirinya terus diberkati dan diberi kesempatan waktu buat melihat kejayaan sang anak ini..semoga hidupnya sentiasa dirahmati dan tiada langsung khabar duka yang menjengah buat dirinya..terima kasih kerana sentiasa dan tak pernah jemu memberi den mendoakan yang terbaik buat diri ini...hanya untuk mama....
video

April 28, 2010

::bersama 'mereka'::

salam sakinah,

lama tak mencoret sesuatu disini bukan bermakna diri teramat bahagia di bumi samurai ni..tak menceritakan sesuatu disini tak bermakna diri telah banyak berkongsi dgn yang lain hingga tiada ruang untuk berkongsi disini..lama tak menulis menyimpan seribu cerita..ada duka ada suka..tanpa 'mereka' disisi terasa diri benar-benar keseorangan..tanpa 'mereka' disisi terasa setiap ukiran kenangan yg diukir canggung entah dimana..keseorangan diri disini membuat diri mula menyedari banyak perkara..

hari pertama menjejakkan kaki ke kelas pertama terasa diri begitu kerdil..hilang dalam ramai mungkin..hilang teman yang selalu menceriakan..hilang mereka yang ramah bermesra setiap hari..kalau dulu langkah ke kelas sentiasa terisi dengan perkongsian cerita..walau sesukar mana langkah dilalui..walau seberat mana beban yang tergalas semuanya bila bersama 'mereka' terasa mudah dan ringan..

dulu disana pernah melalui jugyo yang tak faham..'mereka' juga begitu..tapi semuanya terasa mudah dilalui..semuanya dikongsi bersama..teringat saat-saat belajar jouhousyori..taihendatta..sesukar mana pun semuanya kita lalui bersama..study group di uty..sama-sama stayup menyiapkan tugasan..terukir indah di tinta memori..



kini disini banyak jugyo yang tak faham..'mereka' tiada disini..semuanya dilalui sendiri..semuanya dipendam sendiri..berkongsi bersama mereka terasa diri begitu asing..hari pertama jikken, diri tersa benar2 kehilangan..terasa diri melayang entah kemana..akhirnya jatuh juga mutiara mata yang ditahan..perjalanan pulang ditemani hujanan mutiara..hanya pada sawah padi yang terbentang segalanya dikongsi..hanya pada alam yang tertebar luas segalanya diluahkan...hilang kekuatan yang 'mereka' suntikkan selama ni..

benarlah keseorangan membuatkan diri benar-benar memahami erti ketabahan..keseorangan membuatkan diri sentiasa menghargai saat-saat dahulu..saat-saat bersama 'mereka'..saat-saat mengukir senyum bersama 'mereka'..

walau semuanya terpisah..walau semuanya berjauhan 'mereka' tetap diingatan saya..'mereka' adalah sahabat terbaik,'mereka' adalah sahabat yang paling saya rindui,'mereka' adalah sahabat yang sentiasa di ingatan..


buat mereka,
NURUL HANIS AZHAN,FAUZIAH AZIZ,NABILA MOHAMMAD,SOHAIR KAUSAR SAHARUDDIN
jarak hanya ruang,
perpisahan hanya waktu,
andai sudah ditakdirkan,
pasti bertemu..


saya rindu saat kita bersama..
saya rindu saat senyum kita bersama..
saya rindu saat berbual kita bersama..
saya rindu saat sedih kita bersama..
saya rindu saat gembira kita bersama...
saya rindu saat tangis kita bersama..
saya rindu semua kenangan itu..

March 29, 2010

salam sakura

Salam sakinah dari bumi sakura,


Saat mentari menyinari ramai yang silau dengan kilauannya,

Saat mentari berlalu pergi ramai yang merindui kehangatannya...


Rindu saat menjejakkan kaki ke bumi sakura. Rindu dengan yang tersayang di Malaysia. Alhamdulillah segala usaha 3 tahun selama ini tercapai juga akhirnya. Kaki telah pun berada disini. Namun bayang-bayang masih tertinggal di Malaysia. Benar kata orang hujan batu negara sendiri lebih indah. Makanan halal yang mudah didapati, menunaikan solat dalam keselesaan, cuaca yang mendamaikan kulit. Benarlah manusia mulai menghargai sesuatu pabila terasa kehilangan.


Ternyatalah kehidupan di negara orang penuh dengan kesulitan dan hanya yang tabah dan benar-benar kuat mampu menempuhinya tanpa noda. Benar kata mereka tanpa iman yang teguh di dada senang benar makan makanan yang di larang. Terasa benar kepayahan mencari sesuatu untuk mengenyangkan perut sendiri. Semuanya perlu diambil kira bukan sekadar bahan yang diguna tapi cara penyediaannya juga perlu diawasi. Hujan batu lebih menyenangkan. Kali pertama menjejakkan kaki disini angin dingin meresap ke tulang. Nyaman buat pertama kali merasainya tapi menyakitkan dan merimaskan bila sering merasainya.


Bersama mereka yang bergelar sahabat rasa rindu berjauhan dengan keluarga di Malaysia ternyata terubat. Tapi saat diri keseorangan dan mereka pergi untuk meneruskan perjuangan sendiri, diri benar-benar terasa kehilangan. Semakin kuat rasa rindu pada hujan batu di Malaysia. Tapi demi meneruskan perjuangan yang telah dimulakan dan demi mengakhiri hingga ke garisan penamat tanpa sebarang noda, langkahan kaki diteruskan meski terasa benar permulaan kepada suatu kepayahan yang bakal ditempuhi. Semoga segalanya dipermudahkan. Doa dari mereka menjadikan diri terus kuat untuk kekal disini. Impian mereka sering tersemat utuh di sanubari. Meski jauh dari pandangan hanya titipan-titipan doa dan utusan-utusan emel yang mendekatkan kami. Memang benar tidak perlu ke luar negara hanya untuk belajar erti sebuah kehidupan. Seandainya diri sudi mengerti dan memahami dariNya sesaat di tandas sudah cukup menyedarkan diri. Tapi manusia senang benar terlupa dan terlalai sehinggalah mereka menyedari hakikat yang telah hilang dari diri.


Semoga segalanya dipermudahkan. Semoga doa-doa mereka terus menemani diri. Walau diri keseorangan, kenangan bersama mereka terus abadi..Ya Allah lapangkan hati ini dengan limpahan iman dan keyakinan serta keindahan tawakkal kepadaMu.


Sayang gee n hnis..

Sohair ganbarou ne..


Bila n hnis..


Meneruskan perjuangan kembara ilmu di bumi sakura